SABDAweb ©
Biblical
Introduction
29 Nov 2020 | Home | Bible | Biblical | Tools | Download | | SiteMap |
Bible Versions
Alkitab Terjemahan Baru
Alkitab Kabar Baik (BIS)
Firman Allah Yang Hidup
Perjanjian Baru WBTC [draft]
Alkitab Terjemahan Lama
Kitab Suci Injil
Alkitab Shellabear [draft]
Alkitab Melayu Baba
Alkitab Klinkert 1863
Alkitab Klinkert 1870
Alkitab Leydekker [draft]
Alkitab Ende
TB Interlinear [draft]
TL Interlinear [draft]
AV with Strong Numbers
Bible in Basic English
The Message Bible
New King James Version
Philips NT in Modern English
Revised Webster Version
God's Word Translation
NET Bible [draft]
NET Bible [draft] Lab
BHS with Strongs
Analytic Septuagint
Interlinear Greek/Strong
Westcott-Hort Greek Text
Textus Receptus

Introductions
Pengantar Full Life
Pengantar BIS
Pengantar FAYH
Pengantar Ende
Pengantar Jerusalem
Pengantar Bible Pathway
Intisari Alkitab
Ajaran Utama Alkitab
Garis Besar Full Life
Garis Besar Ende
Garis Besar Pemulihan
Judul Perikop Full Life
Judul Perikop BIS
Judul Perikop TB
Judul Perikop FAYH
Judul Perikop Ende
Judul Perikop KSI
Judul Perikop WBTC

Verse Notes
Catatan Ayat Full Life
Catatan Ayat BIS
Catatan Ayat Ende
Catatan Terjemahan Ende
Catatan Ayat Jerusalem
Referensi Silang TSK
Referensi Silang TB
Referensi Silang BIS
Santapan Harian

Dictionaries
Kamus Kompilasi
Kamus Easton
Kamus Pedoman
Kamus Gering
Maps

Lexicons
Greek Lexicon
Hebrew Lexicon
Pengantar Jerusalem - 1 Kings
Chapter: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22
Previous bookNext book

Sebagaimana halnya dengan kitab-kitab Samuel, demikianpun Kitab-kitab Raja- raja mula-mulanya merupakan satu kitab saja. Dalam terjemahan Yunani, Septuaginta, disebut kitab 3/4 Kerajaan, dan dalam terjemahan Latin, Vulgata, berjudul: Kitab 3/4 Raja-raja.

Tempat kitab itu dalam daftar kitab-kitab suci tepat sesudah kitab Samuel. Bahkan 1Raj 1:1-2:4* mengakhiri kisah panjang yang tercantum dalam 2Sam 9:1-20:26*. Menyusullah kisah panjang mengenai pemerinthan Salomo, 1Raj 3:1-11:43*, yang menampilkan hikmatnya yang luar biasa, semarak bangunan-bangunannya, teristimewanya Bait Allah di Yerusalem, dan lagi kekayaan Salomo yang melimpah- limpah. Sudah barang tentu zaman raja Salomo adalah zaman kejayaan. Tetapi justru di zaman itupun hilanglah semangat berjuang yang merupakan ciri khas pemerintahan Daud. Ciri khas masa pemerintahan Salomo ialah: mengatur, memelihara dan memanfaatkan apa yang dimulai oleh Daud. Ketegangan dan pertentangan antara kedua bagian kerajaan Daud di masa Salomo tetap ada, bahkan pada tahun mangkatnya raja Salomo, thn 931 seb. Mas., terpecahlah negara kesatuan. Sepuluh suku di bagian utara memisahkan diri dan pemisahan itu menjadi parah oleh karena merupakan perpecahan di bidang agama pula, 1Raj 12:1-13:34. Selanjutnya sejarah kedua kerajaan, yakni kerajaan Israel dan kerajaan Yehuda, sejalan dan dikisahkan dalam 1Raj 14:1-2Raj 17:41*. Sejarah itu kerap kali terdiri atas peperangan antara kedua kerajaan bersaudara itu dan berbagai serangan dan penyerbuan dari luar, yaitu dari pihak Mesir terhadap kerajaan Yehuda dan dari pihak negeri Aram terhadap kerajaan Israel. Bahaya meningkat waktu tentara kerajaan Asyur mulai menyerbu ke jurusan barat, terutama selama abad ke-9, lalu bahaya memuncak selama abad ke-8 sampai Samaria, ibu kota kerajaan utara, direbut dan dimusnahkan dalam thn 721 seb. Mas. Kerajaan Yehuda sebelumnya sudah menaklukkan diri kepada Asyur, Kerajaan Yehuda masih melanjutkan sejarahnya sampai Yerusalem direbut dalam thn 587. Sejarah itu tercantum dalam 2Raj 18:1-25:21*. Di situ khususnya diceritakan masa pemerintahan raja Hizkia, 2Raj 18:1-20:21*, dan raja Yosia, 2Raj 22:1-23:37*. Kedua pemerintahan itu merupakan masa kebangkitan semangat kebangsaan dan pembaharuan agama. Peristiwa-peristiwa politik yang paling penting di zaman itu ialah:serangan raja Asyur, Sanherib, selama pemerintahan raja Hizkia, yakni dalam thn 701. Dengan penyerbuan itu Sanherib membalas tindakan Hizkia yang tidak membayar lagi upeti kepada raja Asyur. Peristiwa penting yang kedua ialah: di masa pemerintahan Yosia kerajaan Asyur mengakhiri riwayatnya dan diganti dengan kerajaan Kasdim atau Babel (baru). Raja Yehuda terpaksa menaklukkan diri kepada kuasa yang baru di kawasan timur itu. Namun tidak lama kemudian raja Yoyakim memberontak. Tetapi segera jugalah datang hukumannya. Dalam thn 597 seb. Mas. tentara raja Nebukadnezar merebut kota Yerusalem dan mengangkut sebagian penduduknya sebagai tawanan masuk pembuangan, 2Raj 23:36-24:17*. SEpuluh tahun kemudian raja Zedekia mencoba merebut kemerdekaan politiknya. Maka untuk kedua kalinya datanglah tentara raja Nebukadnezar. Penyerbuan itu berakhir dalam thn 587 seb. Mas., dengan dimusnahkannya kota Yerusalem dan pembuangan yang kedua, 2Raj 24:18-25:21*. Kitab Raja-raja berakhir dengan dua ceritera pendek berupa tambahan, 2Raj 25:22-23*.

Kitab raja-raja sendiri dengan jelas menyebut tiga sumbernya, yakni: Kisah Riwayat Salomo, 1Raj 11:41*, Kitab Sejarah Raja-raja Israel, 1Raj 14:19*, dll, dan Kitab Sejarah Raja-raja Yehuda, 1Raj 14:29*, dll. tetapi masih ada sumber- sumber lain yang dipergunakan. di muka sudah dikatakan, bahwa 1Raj 1:1-2:4* melanjutkan kisah tentang keluarga Daud yang tercantum dalam 2Sam 9:1-20:26*. Pasal 1Raj 6:1-7:51* merupakan suatu lapiran tentang pembangunan bait Allah yang berasal dari kalangan para imam. Kisah Raja-raja khususnya memanfaatkan sebuah kisah mengenai nabi Elia yang agaknya dikarang pada akhir abad ke-9 seb. mas., dan sebuah kisah mengenai nabi Elisa yang dikarang tidak lama kemudian dari itu; Kedua kisah tsb menjadi sumber sejumlah ceritera mengenai Nabi Elias, 1Raj 17:1-2; 2Raj 1:18*, dan sejumlah ceritera tentang Nabi Elisa, 2Raj 2:1-13:25*. Adapun ceritera-ceritera tentang pemerintahan raja Hizkia yang menampilkan nabi Yesaya, agaknya berasal dari kalangan murid-murid nabi itu, 2Raj 18:17-20:19*.

Sejarah sumber-sumber yang dimanfaatkan mengizinkan kisah-kisah mengenai peristiwa-peristiwa yang tercantum dalam kitab Raja-raja diberi rangka yang sama:masa pemerintahan masing-masing raja diceriterakan sendiri-sendiri dan secara lengkap dan awal serta akhir masing-masing ceritera dirumuskan dengan ungkapan-ungkapan yang hampir sama. Di dalamnya terungkap penilaian keagamaan terhadap tingkah laku raja yang bersangkutan. Semua raja kerajaan di utara dikutuk. Sebab pemerintahan mereka semua dinodai oleh semacam "dosa asal", yaitu pembangunan bait suci di Betel oleh raja Israel yang pertama. Dari raja-raja Yehuda hanya delapan saja yang dipuji oleh karena setia kepada penetapan- penetapan Yahwe. Tetapi sampai enam kali pujian itu diperlemah dengan catatan, bahwa "bukti-bukti pengorbanan tidak dijauhkannya". Hanya raja Hizkia dan raja Yosia mendapat pujian dengantidak bersyarat.

Penilaian positip dan negatip terhadap raja-raja itu sudah barang tentu diinspirasikan oleh hukum kitab Ulangan yang menetapkan, bahwa hanya diperbolehkan satu bait Allah saja. Selebihnya, ditemukannya kitab Ulangan di masa pemerintahan raja Yosia serta pembaharuan agama yang dijiwai oleh kitab merupakan puncak seluruh sejarah sebagaimana disajikan kitab Raja-raja. Memang kitab Raja-raja justru mau membuktikan kebenaran tema pokok kitab Ulangan, seperti dengan jelas terungkap dalam 1Raj 8 dan 2Raj 17*. Tema pokok itu ialah: Apabila melakukan perjanjian yang diikatnya dengan Allah, maut diberkati; sebaliknya, mana kala perjanjian itu dilanggarnya, tidak dapat tidak ia dihukum. Pengaruh tradisi Ulangan terasa setiap kali penyusun kitab Raja-raja sendiri mengembangkan sumber-sumber yang dimanfaatkan, atau memberi komentarnya.

Boleh jadi, bahwa pertama kitab Raja-raja yang disusun dalam tradisi Ulangan dikerjakan sebelum raja Yosia gugur di Megido dalam thn 609 seb Mas. Pujian yang diberikan kepada raja itu dalam 2Raj 23:25* (kata-kata terakhir harus dihilangkan) merupakan kata penutup terbitan pertama itu. terbitan kitab Raja- raja yang kedua juga berasal dari tradisi Ulangan dan agaknya dikerjakan sesudah masa pembuangan, tagasnya sesudah thn 562 seb. Mas., kalau bagian penutup yang sekarang terdapat dalam 2Raj 25:22-30* dihubungkan dengan terbitan kedua itu. apabila 2Raj 25:21* dipandang sebagai kata penutup asli terbitan yang kedua itu - dan ayat itu memang berupa kata penutup kitab - maka terbitan itu harus ditanggalkan sebelumnya sedikit. Sebab 2Raj 25:21* hanya memberitahukan pembuangan kedua dengan tidak berkata apa-apa tentang apa yang terjadi di masa pembuangan. Tetapi baik di masa pembuangan maupun sesudahnya kitab Raja-raja masih diberi beberapa tambahan.

Kitab raja-raja tentu saja harus dibaca sesuai dengan maksud para penyusunnya, yaitu sebagai sejarah penyelamatan. Sikap masa bodoh yang tidak tahu terima kasih yang menjadi sifat umat terpilih; kemusnahan yang berturut- turut dialami kedua bagian bangsa, seolah-olah menggagalkan rencana Allah. tetapi selalu ada sejumlah orang beriman yang tidak bertekuk lutut di hadapan baal., suatu sisa Sion yang setia pada perjanjian. Dan mereka itulah yang menjadi penerus rencana Allah dan menjamin masa depan. Kemantapan keputusan- keputusan ilahi terutama nyata dalam keturunan Daud yang secara mengherankan tetap tinggal dan menjadi pewaris janji-janji tentang Mesias di masa mendatang. Kitab Raja-raja dalam bentuknya yang paling akhir diakhiri dengan catatan mengenai belas-kasihan Ewil- Merodakh, raja Babel, terhadap raja Yoyakhin yang merupakan fajar masa depan yang menyingsing.

Previous book Top Next book
< ABLE align="center" width="700" border="0" cellspacing="0" cellpadding="0" id="b"> | About Us | Support Us | F.A.Q. | Guest Book | YLSA Sites |copyright ©2004–2015 YLSA