Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-sh/2020/11/17

Selasa, 17 November 2020 (Minggu ke-24 sesudah Pentakosta)

Yesaya 29:9-16
Akibat Menutup Diri

Ada yang mengatakan bahwa lebih baik orang yang mau walau tidak mampu daripada mereka yang mampu tetapi tidak mau. Jika seseorang tidak mampu tetapi ada kemauan, maka dia bisa dilatih. Melalui latihan, kemampuannya akan berkembang. Sebaliknya jika sudah tidak mau, maka kemampuan yang dimiliki tidak akan bisa dipakai. Bahkan lama-kelamaan, keterampilan itu akan hilang karena tidak digunakan.

Bacaan kita hari ini menunjukkan akibat dari perilaku bangsa yang menutup dirinya terhadap Allah. Mereka memang masih melaksanakan ritual ibadah dan perayaan agamawi, namun hanya sekadar rutinitas. Sebab, hati mereka sama sekali jauh dari Allah. Mereka melakukan kejahatan sebebas-bebasnya karena beranggapan bahwa Allah tidak bisa melihat dan bertindak atas perbuatan mereka.

Bangsa pilihan itu menutup diri dari Allah dan dari setiap teguran yang datang kepada mereka. Akibatnya, Allah menutup akses mereka dari segala pengetahuan tentang Dia. Nabi dan pelihat mereka tidak lagi bisa menjadi perantara antara kehendak Allah dengan umat-Nya (10). Kebijaksanaan dan kearifan lenyap dari antara mereka. Semua itu karena mereka tidak mau membuka diri kepada Allah.

Relasi kita dengan Allah juga harus terus dipelihara. Relasi itu akan menjadi rusak ketika kita memilih mengikuti jalan dan kehendak pribadi daripada kehendak Allah. Kita mungkin sangat rajin ke gereja dan bersaat teduh. Namun, bisa jadi kita melakukannya hanya sebatas kewajiban tanpa mengenali maknanya.

Pintu anugerah Allah selalu terbuka bagi setiap kita yang mau berbalik kepada-Nya, mengenal Pribadi-Nya, dan melakukan kehendak-Nya. Akan selalu ada kesempatan bagi kita untuk dipulihkan sehingga relasi dengan Allah menjadi baik kembali.

Selagi masih ada kesempatan bagi kita, jangan sia-siakan anugerah Allah. Jangan lagi menutup diri! Mari membuka diri untuk menerima anugerah Allah yang besar itu! Dengan demikian, kita dapat berharap semakin mengenal Pribadi Allah dan mengetahui kehendak-Nya bagi kita. [KRS]

 

Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org