Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-sh/2020/07/25

Sabtu, 25 Juli 2020 (Minggu ke-7 sesudah Pentakosta)

Hakim-hakim 8:22-35
Bertindak dengan Benar

Hiasan berbentuk salib pasti sering kita lihat. Benda itu kerap terlihat menempel di dinding rumah atau dikenakan sebagai perhiasan. Awalnya, hiasan salib dibuat untuk mengingat karya keselamatan Kristus bagi dunia. Sayangnya, banyak orang salah memaknainya. Bahkan, ada yang menjadikan hiasan salib sebagai jimat keramat.

Hal serupa terjadi pada efod pada zaman Gideon. Efod adalah pakaian seorang imam yang dikenakan ketika memimpin ibadah di tempat kudus (bdk. Kel. 28:5-35, 39:2-26; Im. 8:7-8). Pada saat Gideon meminta emas untuk membuat efod, mungkin ia bermaksud baik. Ia ingin menjadikannya sebagai pengingat bahwa Tuhan menolong mereka mengalahkan bangsa Midian.

Maksud baiknya juga terlihat dalam ayat 22. Ketika orang Israel meminta Gideon menjadi raja, ia menolaknya. Baginya, Tuhanlah yang terutama dan yang berhak memerintah atas mereka.

Namun, maksud baik Gideon dipahami dengan cara yang salah oleh orang Israel. Bukannya menjadi pengingat, sebaliknya, mereka menjadikan efod sebagai berhala dan menyembahnya. Alkitab mengatakan inilah yang menjadi jerat bagi Gideon dan seisi rumahnya. Hal ini tentunya juga berdampak kepada orang Israel sebab mereka tidak lagi menyembah hanya kepada Tuhan.

Hal yang menyedihkan hari ini adalah banyak anak Tuhan berangkat dari motivasi baik dalam mengambil keputusan. Akan tetapi, hasil akhir dari keputusan itu malah menjadi salah. Mungkin hal itu bisa terjadi karena mereka tidak berpikir panjang dan kritis terhadap risiko yang mungkin ada. Oleh sebab itulah, dalam setiap perencanaan dan keputusan, kita harus meminta hikmat dari Tuhan.

Mari kita memohon agar kepekaan rohani kita dilatih-Nya serta dibukakan hati dalam menerima masukan. Dengan demikian, setiap keputusan dan tindakan kita menjadi berkat bagi orang lain dan nama Tuhan dimuliakan. Di dalam hikmat Tuhan, biarlah niat baik kita menjadi tindakan yang dikenan-Nya. Mari kita terus-menerus menilik batin kita supaya jernih dalam bertindak. [STG]


Baca Gali Alkitab 4

Hakim-hakim 6

Gideon mungkin salah satu hakim Israel yang paling agung. Pernyataannya bahwa dia tidak akan menjadi raja atas Israel (8:23) menyatakan ia tidak memiliki ambisi pribadi ketika memimpin umat Israel mengalahkan Midian. Di pasal 6 ini kita membaca permulaan pelayanannya yang ditandai dengan pergumulan untuk memercayakan dirinya pada Tuhan yang mengutusnya. Tuhan menjawab pergumulannya dengan tanda-tanda yang sangat jelas.

Apa saja yang Anda baca?
1. Apa yang terjadi lagi pada Israel? (1-7) Apa penyebab keadaan mereka yang begitu sengsara? (8-10)
2. Bagaimana Tuhan akan menyelamatkan mereka? (11-16)
3. Apa yang diminta Gideon dari Tuhan sebagai tanda penyertaan-Nya atas kepemimpinannya? (17-24, 36-40)
4. Apa tanda yang Tuhan tunjukkan kepada Gideon dan orang Israel yang masih hidup dalam penyembahan kepada Baal bahwa Dia akan membebaskan mereka dari penjajahan Midian? (25-32)

Apa pesan yang Allah sampaikan kepada Anda?
1. Apa salah satu penyebab penderitaan orang percaya?
2. Bagaimana cara Tuhan mempersiapkan hamba-Nya untuk dapat dipakai-Nya dalam pelayanan?
3. Apa tanda yang dapat meyakinkan bahwa pelayanan Anda disertai Tuhan?

Apa respons Anda?
1. Apa yang perlu Anda persiapkan untuk dapat dipakai Tuhan menjadi alat dalam pelayanan-Nya?
2. Tanda apa yang pernah Anda lihat atau alami yang telah menguatkan Anda bahwa Tuhan menyertai pelayanan Anda?

Pokok Doa:
Penyertaan Tuhan yang nyata bagi umat-Nya yang sedang tertekan agar imannya tetap teguh dalam mengikuti firman Tuhan.

 

Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org