Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-sh/2020/05/14

Kamis, 14 Mei 2020 (Minggu ke-4 sesudah Paskah)

Setiap tindakan yang kita ambil pasti disertai konsekuensi. Banyak orang sering lupa atau tidak menghiraukan dampak dari tindakan yang dibuat sampai akhirnya diperhadapkan pada kenyataan pahit. Mari kita belajar tentang konsekuensi tindakan dari kisah hidup Harun.

Setelah permintaan bangsa Israel untuk melewati negeri Edom ditolak, mereka mengambil jalur lain. Mereka berangkat dari Kadesh dan tiba di gunung Hor, di perbatasan tanah Edom. Di tempat inilah Tuhan menyatakan bahwa tugas Harun di dunia sudah selesai dan ia akan dikumpulkan bersama leluhurnya (24, 26) dan jabatan imam akan digantikan oleh anaknya, Eleazar (25-28).

Sebelum Harun meninggal, ada pesan penting yang diberikan Tuhan kepada Musa dan Harun. Mungkin pesan ini bukan sesuatu yang ingin didengar Harun. Pesan ini mengatakan bahwa Musa dan Harun tidak akan masuk ke Tanah Perjanjian, sebagai akibat ketidaktaatan mereka dalam peristiwa mata air Meriba (24).

Musa dan Harun telah melanggar perintah Tuhan dan mereka harus menanggung konsekuensinya. Ketidaktaatan kepada Tuhan merupakan persoalan serius. Hal ini harus benar-benar diperhatikan oleh setiap anak-Nya.

Dalam hidup ini tentu kita ingin merasakan manfaat positif dari apa yang kita lakukan. Namun, kita sering lalai terhadap perintah Tuhan yang sebenarnya dimaksudkan untuk kebaikan kita. Kita justru tidak menghiraukannya dan malah memilih jalan sendiri. Barangkali untuk sesaat jalan yang kita pilih memberikan kenikmatan, tetapi kita tidak menyadari bahwa pencobaan dan maut menanti di depan mata (lih. Yak. 1:14-15).

Teladan seperti apa yang ingin kita wariskan kepada orang-orang yang kita kasihi? Tentu, kita tidak ingin diingat sebatas hal-hal yang berhubungan dengan materi duniawi saja. Sebaliknya, kita ingin dikenang sebagai pribadi yang taat kepada Tuhan sampai akhir.

Mari kita mewaspadai konsekuensi dari setiap tindakan yang kita lakukan. Jangan sampai ketaatan kita kepada Tuhan berkurang karena kecerobohan kita. [RUD]

 

Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org