Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-sh/2020/03/04

Rabu, 4 Maret 2020 (Minggu Pra Paskah 1)

Lukas 18:1-8
Tanpa Rasa Bosan

Apakah kita pernah letih menanti jawaban doa yang tak kunjung datang? Kita merasa Tuhan seperti "tuli" dan tidak mendengar permohonan kita. Doa kita seperti mentok di langit dan tak sampai ke hadirat Allah. Mungkin sebagian kita pernah mengalami fenomena seperti ini. Kita berseru siang dan malam, tetapi jawaban doa tak pernah tiba.

Yesus mengatakan suatu perumpamaan tentang seorang janda yang selalu datang kepada hakim. Janda itu meminta hakim tersebut untuk membela haknya. Awalnya, hakim itu menolak. Akan tetapi, janda itu terus datang kepadanya.

Pada zaman itu, tak ada yang bisa melindungi seorang janda selain hakim. Keluarganya tidak lagi bisa menjaganya. Sebab, setelah seorang perempuan menikah, ia bukan lagi anggota keluarga orang tuanya. Keluarga almarhum suaminya pun tidak bisa melindungi haknya. Pasalnya, setelah suami meninggal, ia tak lagi dianggap sebagai keluarga. Oleh karena itulah, janda itu terus-menerus datang kepada hakim. Mungkin saja, janda tersebut mengikuti hakim itu ke mana pun ia pergi. Ia terus mengganggu sampai hakim itu mau menolongnya.

Hakim itu tak takut akan Allah. Hatinya sama sekali tidak tergerak, meskipun janda itu memohon agar ia sudi membela haknya. Namun, karena janda itu sering datang, hakim tersebut menjadi risih. Hakim itu merasa janda itu sudah menyusahkannya. Akhirnya, hakim pun menolong perkara janda itu supaya ia berhenti mengganggunya (5).

Perumpamaan ini menunjukkan betapa besar kuasa yang timbul dari kegigihan. Usaha dan berdoa tak jemu-jemu, tanpa mengenal rasa bosan, akan membuahkan hasil. Yesus memberikan contoh bagaimana hal itu bisa berhasil di hadapan seorang hakim yang lalim, tidak takut akan Allah, dan tak menghormati seorang pun.

Tidakkah Allah akan membenarkan orang-orang pilihan-Nya yang siang dan malam berseru kepada-Nya? (7). Apabila kita berdoa tak jemu-jemu, kita akan semakin dekat dengan Tuhan hingga dapat mengenal-Nya lebih dalam. [SLM]

 

Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org