Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-sh/2018/12/09

Minggu, 9 Desember 2018 (Minggu Adven ke-2)

Keluaran 20:22-26
Berbakti Sesuai Kehendak Tuhan

Umat Israel hidup di tengah-tengah bangsa yang menyembah berhala yang terbuat dari perak atau emas. Namun, Tuhan menuntut umat-Nya berbakti dengan prinsip, norma, dan cara yang diinginkan-Nya.

Allah Israel adalah Allah menyatakan diri-Nya sebagai Pencipta. Ia menyatakan firman-Nya dari langit kepada Musa. Dalam pemahaman dunia kuno, langit adalah dunia di atas, sedangkan bumi di bawah adalah tempat di mana manusia hidup. Patung dipahami menjadi simbol allah yang berada dekat di antara umatnya. Patung itu dibuat dari logam mulia. Karena itu, patung tersebut selalu dijaga keberadaannya.

Pemahaman dan cara penyembahan bangsa-bangsa lain ini bertentangan dengan kehendak Tuhan. Karena Tuhan semesta alam adalah kudus dan mulia untuk disamakan dengan patung perak maupun emas buatan tangan manusia. Bahkan Tuhan memerintahkan umat-Nya tidak membuat mazbah kurban bakaran dan keselamatan secara permanen dan dilarang mendirikannya dengan batu pahat. Mazbah Tuhan cukup dibuat dengan tanah sebagai bahan dasarnya. Mezbah juga jangan terlalu tinggi sehingga imam harus naik tangga ke atasnya. Mazbah kurban tidak dilarang, namun semua peribadahan yang dilakukan mesti mewujudkan bakti kepada Tuhan.

Ibadah Israel kuno sangatlah sederhana. Perjalanan dari Mesir belum sampai ke tanah yang dijanjikan. Mazbah tinggi dan besar dari batu pahatan akan membawa pada kemelekatan dibandingkan mazbah kecil dari tanah, yang bisa sewaktu-waktu dibuat dan ditinggalkan saat melanjutkan perjalanan. Lebih dari ritual keagamaan, Tuhan menghendaki umat hidup mengikuti-Nya dalam ketaatan dan kekudusan.

Apakah hidup yang kita jalani sungguh-sungguh ibadah yang diperkenan Tuhan. Buanglah ritual semu yang melekat dan membebani. Keselamatan dalam Tuhan seharusnya menjadi perayaan hidup kita setiap hari.

Doa: Ya Tuhan, terimalah hidup kami sebagai bakti agar kami diperbarui dan berkenan di hadapan-Mu. [YTP]

 

Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org