Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-rh/2018/07/19

Kamis, 19 Juli 2018

Bacaan   : Yeremia 20:7-18
Setahun : Mazmur 144-150
Nas       : Tetapi TUHAN menyertai aku seperti pahlawan yang gagah, sebab itu orang-orang yang mengejar aku akan tersandung jatuh dan mereka tidak dapat berbuat apa-apa. Mereka akan menjadi malu sekali, sebab mereka tidak berhasil, suatu noda yang selama-lamanya tida (Yeremia 20:11)

Dalam Penyertaan-Nya

Sering kita dipersalahkan atas sesuatu yang tidak kita lakukan. Banyak orang dengan sengaja mencari-cari kesalahan orang lain demi membenarkan sesuatu yang salah. Saling menjelekkan, memfitnah, menjatuhkan, menebar kebencian sudah dianggap biasa. Orang tidak malu mempertontonkan kedegilan hatinya, bahkan merasa sebagai pahlawan yang sedang membela hak orang tertindas. Alasan demi kemanusiaan dihembuskan hanya untuk menyembunyikan kebusukan hati.

Yeremia juga putus asa ketika dipenjara. Ia dipasung, disiksa, dan dicemooh. Ia merasa Tuhan sedang menyuruhnya melakukan pelayanan yang pelik. Umat Israel yang hidup dalam pemberontakan dan penyembahan berhala sangat sulit diperingatkan. Seruan Yeremia kepada bangsa Israel untuk bertobat tidak dihiraukan. Sebagai penyambung lidah Tuhan, ia hampir putus asa. Ia merasa tidak sanggup menerima tanggung jawab itu, tetapi Tuhan menguatkannya.

Barangkali kita pernah menjadi korban ketidakadilan, atau malah sebagai pelaku ketidakadilan. Baiklah kita mencontoh Yeremia yang tetap berjalan pada koridor kebenaran yang ditetapkan Tuhan. Tantangan ketidakadilan dan hinaan mungkin akan kita alami, tetapi tetaplah percaya bahwa Tuhan senantiasa menyertai kita seperti pahlawan yang gagah. Orang-orang yang dengan sengaja mencelakakan kita akan tersandung dan mereka akan dipermalukan. Tak perlu membalas kejahatan dengan kejahatan sebab tangan Tuhan senantiasa menaungi kita di tengah dunia yang penuh masalah. --JB/www.renunganharian.net

KETIDAKADILAN MUNGKIN AKAN KITA ALAMI, NAMUN TETAPLAH PERCAYA
BAHWA TUHAN SENANTIASA MENYERTAI KITA SEPERTI PAHLAWAN YANG GAGAH.

 

Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org