Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/e-rh/2015/05/20

Rabu, 20 Mei 2015

Bacaan   : 1 Raja-Raja 22:1-28
Setahun : 1 Tawarikh 27-29
Nas       : Ketahuilah, nabi-nabi itu sudah sepakat meramalkan yang baik bagi raja, hendaklah engkau juga berbicara seperti salah seorang dari pada mereka dan meramalkan yang baik. (1 Raja-Raja 22:13)

KHOTBAH PESANAN

Ketika mengundang pengkhotbah, biasanya pihak pengundang memberi tema atau topik tertentu untuk dibahas. Apakah "khotbah pesanan" semacam itu dikenan Tuhan?

Alkitab mencatat 400 nabi, yang ingin menyenangkan hati Ahab, menyampaikan khotbah semacam itu (ay. 6, 11-12). Raja Israel ini semula mengajak Yosafat, raja Yehuda, merebut kembali Ramot-Gilead dari tangan Aram (ay. 2-4). Yosafat setuju ikut berperang asalkan Ahab memohon petunjuk Tuhan lebih dulu (ay. 5). Tetapi, oleh kepekaan rohaninya, ia mengenali bahwa nabi-nabi itu bersaksi dusta. Ia pun meminta Ahab mencari nabi lain yang benar-benar hamba Tuhan (ay. 7-8). Mikha bin Yimla, nabi itu, awalnya disarankan bicara yang baik-baik saja (ay. 13), namun ia menegaskan bahwa ia hanya akan menyampaikan firman Tuhan (ay. 14). Yang lucu, sempat juga ia "menggoda" Ahab dengan meniru perilaku nabi-nabi palsu itu (ay. 15). Anehnya, Ahab yang fasik dan membenci Mikha itu ternyata membutuhkan firman Tuhan juga, dan sadar bahwa nabi itu tengah mempermainkannya (ay. 8, 16)!

Jadi, khotbah pesanan itu dikenan Tuhan atau tidak? Dalam kasus Ahab, jelas tidak, sebab khotbah mereka berasal dari "roh dusta" walaupun Tuhan mengizinkannya menipu Ahab (ay. 19-23). Namun, sepanjang isi khotbah selaras dengan firman Tuhan, tidak masalah. Yang lebih penting, sebagaimana sikap raja Yosafat, kita dapat meminta kepada Tuhan untuk memberikan kepekaan rohani, agar kita mampu menguji "segala sesuatu" dan memegang "yang baik" (1 Tes. 5:21). -- Hiendarto Sukotjo /Renungan Harian

DALAM BERKHOTBAH, TIADA KEPENTINGAN LAIN
SELAIN KEPENTINGAN TUHAN.

 

Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org