Halaman ini adalah versi tampilan cetak (print view) dari:
http://www.sabda.org/publikasi/bio-kristi/172

Bio-Kristi edisi 172 (10-5-2017)

Gregory Agung

Bio-Kristi -- Gregory Agung -- Edisi 172/Mei 2017
 
Yayasan Lembaga SABDA Situs Biografi Kristiani
 

Publikasi Elektronik Biografi Kristiani
Gregory Agung

Edisi 172/Mei 2017

Salam damai dalam Kristus,

Gereja mula-mula memiliki Gregory Agung sebagai tokoh yang selalu dikenang dalam sejarah. Ia adalah salah satu Paus terbaik dengan karya-karya besarnya bagi gereja. Umat kristiani di daratan Inggris memperoleh iman percaya mereka karena upaya Gregory membawa pertobatan kepada orang-orang di negeri tersebut. Sebagai salah satu Doktor dalam sejarah gereja Latin Barat sebelum abad ke-16, Gregory juga menghasilkan banyak sumbangan pemikiran yang berguna bagi tubuh Kristus. Tulisan-tulisannya banyak berkontribusi bagi sistem pendidikan dunia modern dan kehidupan spiritualitas pada abad pertengahan. Dan, jika Anda pernah mendengar istilah "musik Gregorian", itu juga merupakan atribut yang diberikan karena kontribusinya dalam musik ini. Bagaimana riwayat hidup serta sumbangsih Gregory kepada gereja? Nah, untuk mengetahui lebih banyak tentang tokoh Bio-Kristi pada bulan Mei, segera simak saja sajian kami berikut ini.

-- Tetapi bukan aku lagi, melainkan Kristus yang hidup di dalamku --

N. Risanti

Pemimpin Redaksi Bio-Kristi,
N. Risanti

 

RIWAYAT Gregory Agung

"Bertindaklah sedemikian rupa sehingga kerendahan hati Anda tidak menjadi kelemahan, atau otoritas Anda menjadi kekerasan. Keadilan harus disertai dengan kerendahan hati sehingga kerendahan hati dapat membuat keadilan dicintai." (Gregory)

Gambar: Gregory
Gregory

Gregory, sebelum menjadi Paus, secara kebetulan melihat beberapa budak Anglo-Saxon yang dijual di suatu pasar kota Roma. Dia bertanya tentang suku bangsa orang-orang berambut pirang yang menarik itu, dan diberi tahu bahwa mereka adalah "orang-orang Inggris". "Bukan orang Inggris, tetapi malaikat," ia mengatakannya sebagai jawaban. Akibatnya, konon, Gregory kemudian terinspirasi untuk mengirim para misionaris ke Inggris.

Meskipun kebenarannya diragukan, cerita itu menunjukkan bahwa Gregory yang taat, memberi perhatian pada persebaran iman Kristen. Namun, itu hanyalah salah satu aspek dari natur dan semangat Gregory yang luar biasa.

Awal yang Sangat Baik

Gregory adalah keturunan kaum bangsawan kota Roma yang mewarisi tradisi iman Kristen yang kuat. Dia memiliki hubungan keluarga dengan dua Paus sebelumnya (Felix III dan Agapitus I), bibi-bibinya adalah biarawati, dan orangtuanya masuk ke biara pada tahun-tahun terakhir kehidupan mereka. Ia dibesarkan di kota Roma, saat kota itu tidak lagi berada pada masa kejayaannya.

Pada usia ke-30, ia menjabat sebagai kepala administrasi kota Roma, yang bertanggung jawab atas urusan keuangan, kepolisian, perundang-undangan, dan layanan-layanan publik, suatu pengalaman yang membantunya mengasah kemampuan administrasinya dan, ditambah dengan kekayaan pribadinya, memberinya kesempatan untuk mendirikan enam biara.

Namun, Gregory masih belum puas. Setelah kematian ayahnya pada tahun 574, ia mengubah rumahnya menjadi sebuah biara dan pensiun untuk menjalani kehidupan biara dan doa. Selama tahun-tahun ini, pada masa-masa yang paling membahagiakan dalam hidup Gregory, ia mulai mempelajari Kitab Suci secara rinci. Pada saat itu, kesehatannya juga memburuk karena berpuasa, pengorbanan diri yang memicu kematian dininya.

Dipanggil Lagi untuk Melayani

Ketrampilan Gregory dalam bidang administrasi tidak terus menerus terabaikan. Pada tahun 577, Paus Benedict menunjuk Gregory menjadi salah satu dari tujuh diaken kota Roma, dan Paus Pelagius mengirimnya ke kota Konstantinopel pada tahun 578, sebagai wakil ke istana kekaisaran (Bizantium), kemudian memanggil dia lagi untuk menjadi penasihat kepercayaannya.

Pada tahun 589, bencana banjir menghancurkan cadangan gandum kota Roma, mengakibatkan kelaparan dan kemudian wabah yang melanda kota Roma, dan menewaskan Paus Pelagius. Gregory terpilih untuk menggantikannya. Meskipun ia telah mencoba untuk menolak jabatan itu, setelah terpilih, ia pun bekerja dengan semangat.

Untuk menghadapi bencana kelaparan, Gregory menggalakkan pertobatan oleh seluruh penduduk kota, memberi makan orang-orang dengan persediaan dari lumbung gereja, dan mengorganisasi bantuan yang sistematis bagi masyarakat miskin.

Gregory kemudian mereformasi gereja. Dia memecat para pejabat tinggi "karena keangkuhan dan perilaku buruk" mereka, menegakkan praktik hidup selibat, menggantikan petugas dari kalangan awam dengan biarawan, dan memulai reorganisasi "warisan Petrus", yaitu hak kepemilikan lahan gereja yang luas. Pengelolaan lahan yang efisien dan manusiawi, menghasilkan pendapatan yang diperlukan untuk menjalankan gereja serta melakukan tugas-tugas yang telah diabaikan pemerintahan kekaisaran.

Serangan penjajah Lombard pada tahun 592 dan kelambanan perwakilan kekaisaran (di Italia), memaksa Gregory bernegosiasi untuk mengakhiri pengepungan kota Roma. Ketika perwakilan kekaisaran melanggar gencatan senjata pada tahun 593, Gregory mengadakan perjanjian perdamaian terpisah dengan memberikan upeti dari pundi-pundi gereja. Pada saat itu, dalam sejarah kota Roma, Paus telah menjadi penguasa sipil tidak resmi atas Italia; mengangkat para jenderal, mengatur penyaluran bantuan, mengerahkan kota-kota untuk membangun pertahanan, dan membayar gaji tentara.

Pelayanan Pastoral

Gregory juga memberi perhatian pada pekerjaan para imam. Dia menulis sebuah buku petunjuk bagi para uskup, On Pastoral Care, dan menulis, "Bertindaklah sedemikian rupa sehingga kerendahan hati Anda tidak menjadi kelemahan, atau otoritas Anda tidak menjadi kekerasan. Keadilan harus disertai dengan kerendahan hati sehingga kerendahan hati dapat membuat keadilan dicintai." Ini menjadi panduan resmi tentang hidup yang suci sepanjang Abad Pertengahan.

Gregory yakin bahwa berkhotbah adalah salah satu tugas utama pastor, dan dia menggelar rangkaian khotbah ke gereja-gereja setempat di kota Roma. Karyanya, Homilies on the Gospels (khotbah-khotbah Gregory dari berbagai kitab Injil mengenai masalah-masalah praktis yang harus dihadapinya serta harapan teologis kepada umatnya - Red.), diterbitkan pada tahun 591, dan dipergunakan secara luas selama ratusan tahun.

Pada tahun 593, Gregory menerbitkan Dialogues, sebuah buku sejarah kehidupan orang-orang kudus Italia, serta kumpulan khotbahnya yang didasarkan pada kitab Yehezkiel dan Kidung Agung. Pada tahun 595, ia menerbitkan penjelasan alegorisnya untuk kitab Ayub, yang berjudul Moralia, dan membuat perubahan-perubahan pada liturgi (gereja). Ketertarikannya pada musik gereja juga mendapatkan apresiasi: namanya digunakan sebagai nama nyanyian monophonic gereja (Gregorian chant), yang terus berkembang selama beberapa ratus tahun ke depan.

Aktivitas surat-menyurat yang ia lakukan ke seluruh dunia memberitahunya tentang kesempatan-kesempatan penginjilan di Inggris. Jadi, tidak mengherankan jika pada tahun 596, ia mengirim Augustine, bersama dengan 40 biarawan, dalam sebuah misi ke "sudut dunia yang jauh ini".

Beragam Warisan

Gambar: Sketsa Gregory
Sketsa Gregory sedang menulis oleh P. Bartoli

Gregory menorehkan prestasi gemilang bagi kepausan abad pertengahan. Dia mempertahankan keutamaan jabatan penerus Rasul Petrus ini dengan menentang bahkan pelanggaran-pelanggaran yang terkecil. Dia mendamaikan banyak uskup independen dengan Roma, dengan permohonan yang rendah hati, dengan tidak membela hak-hak pribadi, tetapi hak-hak lembaga. Ia adalah Paus pertama yang menyebut dirinya Servus servorum Dei, "hamba dari hamba-hamba Allah," sebuah gelar yang masih digunakan sampai saat ini.

Pola administrasi yang ia terapkan dalam pengelolaan lahan gereja memungkinkan pengembangan kepausan. Berbagai desakannya tentang prinsip kehidupan biara, persahabatannya dengan raja-raja Spanyol dan Gaul, dan hubungannya yang penuh hormat namun independen dengan kaisar, menetapkan pola hubungan negara-gereja selama berabad-abad.

Dia adalah salah satu dari empat doktor gereja Latin terkemuka (bersama dengan Ambrose, Augustine, dan Jerome), dan setelah kematiannya dinobatkan sebagai santo melalui penahbisan umum. (t/Jing-Jing)

Download Audio

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Christianity Today
Alamat URL : http://www.christianitytoday.com/history/people/rulers/gregory-great.html
Judul asli : Gregory the Great "Servant of the Servants of God"
Penulis artikel : Tim Christianity Today
Tanggal akses : 25 Februari 2016

TAHUKAH ANDA? GREGORY, PAUS AGUNG DAN DOKTOR GEREJA Ditulis oleh: N. Risanti

Gambar: Gregory Agung 2
Lukisan Gregory Agung oleh I.A.Marlinet

Dalam sejarah gereja, hanya dikenal dua orang Paus yang menerima gelar The Great. Gelar "Agung" tersebut diberikan kepada Paus Leo I dan Gregory I karena selain menghasilkan karya yang memiliki dampak besar bagi gereja mula-mula, keduanya juga melayani gereja pada masa-masa sulit, yaitu saat Italia mendapat serbuan dari kaum barbar. Selain itu, Gregory juga dicatat sebagai salah satu dari empat doktor gereja karena kecemerlangan pemikirannya. Doktor (dari bahasa Latin, guru) Gereja adalah gelar yang diberikan oleh gereja Katolik kepada orang-orang yang berkontribusi penting dalam hal teologi atau doktrin. Ia menjadi orang yang paling berpengaruh dalam membentuk tata cara ibadah umum di Eropa Barat, dan karyanya On Pastoral Care menjadi sebuah catatan penting tentang seperti apa seharusnya kualitas seorang pemimpin gereja dalam melayani umat Allah.

Gregory menjadi orang pertama yang mendorong pertobatan orang-orang Inggris (Anglo Saxon) dan pengenalan mereka kepada Kristus, yang sebelumnya merupakan kaum pagan. Berbeda dengan banyak Paus yang berorientasi membangun dan menghias gereja dengan keindahan, satu-satunya kepedulian Gregory adalah menyelamatkan jiwa. Tulisan-tulisannya lebih banyak menyinggung tentang masalah spiritual dan aplikasi daripada subjek-subjek yang bersifat doktrinal dan teologis. Tidak mengherankan jika kemudian John Calvin, tokoh reformasi Protestan, tak segan untuk menyebut bahwa Gregory adalah salah satu Paus terbaik melalui karyanya, Institutio.

Sumber referensi:
1. Halsall, Paul. Gregory the Great. Dalam https://legacy.fordham.edu/halsall/source/bede-greggrea.asp
2. Kiefer, J. E.. Gregory the Great, Bishop and Doctor. Dalam http://justus.anglican.org/resources/bio/120.html
3. Wikipedia contributors. Doctor of the Church. Wikipedia Dalam https://en.wikipedia.org/w/index.php?title=Doctor_of_the_Church&oldid=772990534. Diakses tanggal 31 Maret 2017
4. Wikipedia contributors. Pope Gregory I. Wikipedia. Dalam https://en.wikipedia.org/w/index.php?title=Pope_Gregory_I&oldid=772954325. Diakses tanggal 31 Maret 2017
5. _____. About St Gregory. Dalam http://www.stgregorys-stratford.org/st-gregorys.php

 
Stop Press! Mengenal Pelayanan Era Digital dengan Publikasi It-4-God

Publikasi IT4GOD

Sekarang, kita sedang memasuki era digital di mana teknologi telah menjadi bagian penting dalam kehidupan manusia, bahkan telah melahirkan generasi baru yang kita sebut generasi digital. Sebagai orang Kristen yang hidup pada era ini, kita pun perlu menyadari bahwa kita adalah bagian dari generasi digital tersebut. Kita perlu mengikuti perkembangan terkini mengenai teknologi dan dampaknya bagi dunia sehingga bisa tetap relevan dan cerdas dalam memanfaatkan teknologi, khususnya untuk pelayanan. Dapatkan informasi seputar pelayanan dan pemanfaatkan teknologi bagi kemuliaan Tuhan secara gratis di publikasi IT-4-GOD.

Untuk berlangganan, kirimkan email Anda ke subscribe-i-kan-icw@hub.xc.org atau ke live@apps4god.org dan Anda akan mendapatkan publikasi IT-4-GOD melalui mailbox Anda setiap Jumat minggu kedua dan keempat.

Nah, tunggu apa lagi, mari berlangganan publikasi IT-4-GOD agar kita semakin diperlengkapi dan semakin update terhadap perlayanan di era digital.

Informasi:
live@apps4god.org
apps4god.org
App Sabda
@apps4god
@apps4god
 
Anda terdaftar dengan alamat: $subst('Recip.EmailAddr').
Anda menerima publikasi ini karena Anda berlangganan publikasi Bio-Kristi.
biografi@sabda.org
Bio-Kristi
@sabdabiokristi
Redaksi: N. Risanti dan Odysius
Berlangganan | Berhenti | Arsip
BCA Ps. Legi Solo, No. 0790266579, a.n. Yulia Oeniyati
©, 2017 -- Yayasan Lembaga SABDA
 

 

© 1997-2016 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA)
Isi boleh disimpan untuk tujuan pribadi dan non-komersial. Atas setiap publikasi atau pencetakan wajib menyebutkan alamat situs SABDA.org sebagai sumber dan mengirim pemberitahuan ke webmaster@sabda.org