Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PEPAK
Loading

Memimpin Acara Pujian di Sekolah Minggu


Jenis Bahan PEPAK: Tips

Dirangkum oleh: Davida Welni Dana

Pujian di kelas sekolah minggu dapat membawa pengaruh yang besar bagi seluruh jalannya acara, terutama untuk mempersiapkan hati anak dalam menerima firman Tuhan. Apabila suasana puji-pujian monoton dan terlihat lesu, maka anak maupun guru akan sulit untuk membangun ibadah yang penuh sukacita dan semangat. Apa saja yang perlu diperhatikan saat memimpin acara pujian di sekolah minggu?

  1. Penguasaan lagu.
    Pemimpin pujian harus menguasai lirik maupun nada lagu yang akan dinyanyikan. Tetapkan pula kreativitas yang tepat sesuai dengan lagu yang dibawakan. Kuasai pula patokan umum jangkauan nada pada anak sesuai dengan kelompok usianya, yaitu:
    1. Kelas Indria (di bawah 4 tahun): D1 - A1,
    2. Kelas TK (5-6 tahun): D1 - B1,
    3. Kelas Pratama (7-8 tahun): D1 - D2, dan
    4. Kelas Madya (9-10 tahun): C1 - E2.
  2. Pilih nyanyian yang tepat.
    Hal ini mutlak bagi seorang pemimpin pujian di sekolah minggu. Pilihlah lagu rohani yang mudah diingat oleh anak-anak, mengandung kebenaran firman Tuhan yang kuat, mengandung doktrin yang benar, dan sesuaikan dengan usia anak-anak. Berikut beberapa syarat memilih nyanyian rohani agar dapat memenuhi fungsinya dalam mengajar. Nyanyian yang memenuhi syarat harus memunyai:
    1. pesan yang sesuai dengan pelajaran yang disampaikan pada pertemuan itu;
    2. kata-kata dan pesan yang mudah dimengerti oleh anak-anak;
    3. lagu yang tidak terlalu tinggi atau terlalu rendah untuk suara anak-anak;
    4. lagu yang cukup sederhana sehingga dapat dinyanyikan dengan benar oleh anak-anak;
    5. bahasa dan musik yang memenuhi persyaratan bahasa dan musik yang bermutu tinggi; dan
    6. lagu yang tidak terlalu panjang.
  3. Perkenalkan lagu baru.
    Anak-anak suka dengan sesuatu yang baru, termasuk lagu baru. Jadi, persiapkanlah paling tidak satu lagu baru saat memimpin pujian. Berikut cara-cara untuk mengajarkan lagu baru.
    1. Ajarkan saat anak-anak sudah terbangun semangatnya untuk memuji Tuhan.
    2. Gunakan alat peraga, seperti papan tulis, OHP/LCD, gambar, dan sebagainya. Tujuannya agar anak dapat menguasai lagu tersebut dengan cepat.
    3. Ulangi beberapa kali agar anak memahami melodi lagu.
    4. Nyanyikan lagu secara perlahan-lahan dahulu dan semakin lama semakin cepat.
  4. Jelaskan arti atau inti lagu. Banyak kata-kata yang mungkin kurang dapat dimengerti anak. Jelaskanlah kata-kata sulit tersebut dan jelaskan pula inti dari lagu tersebut.
  5. Perhatikan posisi saat menyanyi.
    Posisi duduk, berdiri, atau cara menyanyikan lagu harus diperhatikan agar anak tidak mengalami cidera atau kerusakan pita suara.
  6. Perhatikan situasi.
    Bila anak kelihatan kurang bersemangat atau ada yang terlihat sudah bosan dengan mulai mengganggu teman-temannya selama pujian berlangsung, segera lakukan perubahan dengan mengajak anak bergerak lebih banyak, meminta mereka memimpin pujian, dan sebagainya.
  7. Berikan kreasi dalam pujian.
    Puji-pujian dapat dinyanyikan dengan atau tanpa iringan musik. Hal ini memerlukan kreativitas dan keterampilan para guru menyanyikan lagu pujian dalam berbagai variasi. Berikut ini ada beberapa kreasi lagu pujian.

    1. Kreasi tepuk tangan.
      Tepuk tangan merupakan kreasi yang paling mudah dan sederhana. Dan tepuk tangan ini dapat menjadi musik yang berirama sehingga membuat suasana pujian menjadi semakin menarik dan semarak. Tepuk tangan ini dapat divariasikan dalam hal keras lembutnya, kecepatannya, iramanya, dan jumlah ketukannya. Beberapa variasi tepuk tangan antara lain:
      • Tepuk tangan satu kali (.),
      • Tepuk tangan dua kali (..),
      • Tepuk tangan tiga kali (...), dan
      • Tepuk tangan pramuka (... ... .......).
    2. Kreasi gerakan.
      Gerakan dapat digunakan untuk mengiringi suatu lagu pujian. Gerakan ini dapat divariasikan dalam berbagai macam cara, baik gerakan tangan, jari-jari, kaki, kepala, tubuh, berdiri, jongkok, melompat, maupun dalam bentuk tarian.
    3. Kreasi bersahut-sahutan.
      Ada beberapa lagu pujian yang dapat dinyanyikan secara bersahut-sahutan.
    4. Kreasi jalan di tempat.
      Kreasi jalan di tempat ini dapat digabung dengan lagu yang berirama mars. Anak-anak juga dapat berdiri membentuk lingkaran, lalu bernyanyi sambil berjalan memutar.
    5. Kreasi menirukan suara.
      Suara musik dapat ditirukan saat menyanyikan lagu "Kambing Embek ... Embek, Kucing Meong ... Meong ...."
    6. Kreasi dengan Boneka
      Boneka dapat kita gunakan sebagai alat bantu dalam memimpin pujian di depan kelas, untuk mengubah keras lembutnya suara, tinggi rendahnya suara, atau cepat lambatnya lagu. Kalau boneka kita angkat tinggi, maka suara dikeraskan; kalau boneka diturunkan, maka suara dilembutkan.

    Kreasi-kreasi tersebut dapat digabung agar suasana pujian menjadi semakin menarik. Anda juga dapat berkreasi sendiri menurut kreativitas anda.

Dirangkum dari:

Setiawani, Dr. Mary Go. Pembaruan Mengajar. Bandung: Yayasan Kalam Hidup. Hlm. 104 -- 104.
Humes, Dr. Leatha dan Simanjuntak, Ny. A. Lieke. (1998).Penuntun Guru PAK Sekolah Minggu dan Sekolah Dasar. Jakarta: PT. BPK Gunung Mulia. Hlm. 99 -- 102.
Lie, Paulus. (1997). Mengajar Sekolah Minggu yang Kreatif. Yogyakarta: Yayasan Andi. Hlm. 2 -- 14.

Kategori Bahan PEPAK: Doa - Musik - Ibadah

Comments

Ternyata oh ternyata ...

Memimpin pujian di SM ternyata memang tidak boleh sekenanya saja. Pengalaman saya sih, memimpin pujian asal bisa nyanyi, bisa ciptakan gerakan yang menarik untuk anak, dan bisa membawa suasana meriah itu sudah cukup. Namun, sering kali melupakan bahwa kita juga harus menerangkan arti lagu dihubungkan dengan firman Tuhan juga. Dan juga harus bisa menjelaskan kata-kata dalam lagu yg sekiranya tidak dimengerti oleh anak. Terima kasih :)

Komentar