Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Leadership

Loading

Pola Jemaat Rumah Tangga

Jenis Bahan Indo Lead: Workbook

Kategori Bahan Indo Lead: Spiritual Leadership

program_pelayanan_1a

Judul: Pola Jemaat Rumah Tangga

Keterampilan: * Menentukan visi/impian pelayanan perintisan jemaat.

            * Mengatasi kegagalan dan kekecewaan.

Kita di dalam merintis pelayanan tidak mungkin membangun suatu gereja yang besar di tengah-tengah masyarakat non-Kristen. Kalau ada yang bertobat jangan lalu beli tanah dan bangun gereja. Ini akan mendapat reaksi keras dari masyarakat. Filsafat/perintisan pelayanan yang paling tepat adalah membuat kelompok-kelompok sel di antara orang fokus yang beranggotakan 2-3 keluarga. Bina mereka menjadi orang-orang Kristen yang sejati. Kita harus punya filsafat pelayanan. Kita harus melihat bahwa orang yang kita layani itu sangat resisten terhadap Injil, artinya menolak dan tidak mengharapkan kehadiran ge-reja di situ. Mereka berfikir bahwa gereja itu adalah gedung di mana ada salib yang besar di temboknya.

1. Pergi mengambil Bola - Pola Pelayanan Yang Cocok

Kisah Para Rasul 4:32-35; 2:41-47. Situasi yang dihadapi murid-murid saat itu tidak berbeda dengan apa yang kita alami saat ini, karena orang-orang Yahudi saat itu sangat keras menekan pengikut Kristus, sehingga kesempatan mereka pergi ke bait Allah makin lama makin sulit. Mereka dianggap sekte yang mengajarkan ajaran baru tentang keselamatan. Orang Yahudi memegang prinsip bahwa keselamatan harus dilakukan dengan perbuatan. Sedangkan sekte yang baru ini hanyalah dengan beriman kepada Yesus Kristus yang sudah bangkit dari kematian. Sehingga lama kelamaan secara alami mereka terpisah dari bait Allah dan mereka lebih cenderung hidup di dalam rumah, dalam kelompok-kelompok kecil dan itu mereka lakukan untuk:

· Mempererat persekutuan satu dengan yang lain,

· Mengadakan hubungan satu dengan yang lain dalam kasih karena mereka bisa sambil makan bersama lalu berbicara tentang FT,

· Rasul-rasul mengadakan tanda-tanda dan mujizat jumlah orang makin lama makin bertambah.

Saya pikir ini pola yang paling cocok untuk kita saat ini di tengah-tengah masyarakat yang non-Kristen. Sehingga sekarang kita tidak lagi mengharapkan pendeta-pendeta yang melayani, tidak ada lagi yang "menunggu bola". Kita sekarang jangan menunggu umat, kita harus pergi menjemput mereka. Cari dari rumah ke rumah. Rajin-rajinlah mengunjungi, membina keluarga-keluarga. Kalau orang dari luar datang ke sini, tetangga-tetangga cenderung akan bertanya, "Ngapain sih mereka ke sini, selalu kumpul-kumpul?" Di sana hanya membaca Alkitab, tidak ada nyanyian, nonton film Yesus dan film rohani lainnya. Mereka bisa diskusi dari hati ke hati, sebebas-bebasnya. Kita harus peka terhadap lingkungan. Jangan membuat masalah. Justru kita harus meminimalisasi masalah.

Kita harus sadar bahwa orang Islam mengetahui semua yang kita lakukan di negara iniOleh karena itu, kita harus berhati-hati. Kita perlu melakukan pendekatan yang lebih persuasif dengan memperhatikan kultur/budaya, situasi, politik. Jangan alergi membaca majalah-majalah agama Islam. Lakukan pendekatan melalui Pelmas / Pengembangan masyarakat melalui Posyandu, proyek-proyek padat karya, dan sembako. Melalui pendekatan ini, kita akan masuk kepada pemimpin-pemimpin lingkungan setempat, misalnya Ketua posyandu, ketua PKK, Lurah, Camat. Kalau saudara tinggal di suatu lingkungan, saudara harus pro-aktif untuk mendekati pemimpin-pemimpin di sana, pemimpin karang taruna, ketua LKMD, dll. Staf di lapangan itu harus menjadi orang yang dibutuhkan oleh lingkungannya. Kalau seseorang dibutuhkan, maka apa saja yang disampaikan oleh orang itu relatif akan lebih mudah diterima.

Dengan demikian kita harus menghadirkan diri kita sebagai orang yang dibutuhkan. Siapkan segala keterampilan apa saja yang kita miliki supaya mereka membutuhkan kita dan mencari kita. Kalau punya rencana proyek, jangan besar-besar, cukup yang kecil saja. Kita harus optimis dan berusaha. Jadi jangan berdiam diri, melainkan harus pro-aktif. Kita buat kelompok-kelompok kecil yang kelihatannya mengendap ke bawah. Karena kita tidak mau terlalu kelihatan keluar. Kita tidak usah dikenal, diketahui sebagai orang yang hebat, yang penting ada jiwa-jiwa yang bertobat.

2. Menghadapi Tantangan Pelayanan

Karena sulitnya pelayanan, mungkinkah kita bertahan sampai pada kesudahannya di dalam merintis jemaat yang berlatar belakang Islam? Seorang hamba Tuhan yang sudah 30 tahun berkecimpung melayani di antara orang di Indonesia mengatakan bahwa tahun pertama yang dilalui seorang pelayan lapangan adalah masih dalam rangka proses penyesuaian terhadap lingkungan. Jadi dia belum berbuat apa-apa yang artinya belum aktif menginjili, memuridkan orang. Jangan harap saudara bisa melakukan sesuatu dalam 1 tahun. Sedangkan dalam jangka waktu 5 tahun pertama, 90% dari para hamba Tuhan yang melayani di Jawa Barat keluar dari pelayanannya dan pergi mencari pelayanan lain. Oleh karena itu yang perlu dilakukan adalah bagaimana agar dalam jangka waktu 5 tahun pertama yang 90% ini jangan mundur?

3. Pola Perintisan

        Seorang Perintis atau Tim Perintisan

      · Pada mulanya ada seorang perintis atau tim perintisan yang melayani di bawah Gereja atau Yayasan.

      · Perintis-perintis ini terpanggil untuk merintis jemaat Suku dan telah atau sedang dilatih.

Gereja cenderung untuk tidak memulai perintisan di suatu tempat yang sulit apalagi yang berlatar belakang Islam. Sering mereka mengkritik kok tidak ada jiwa yang bertambah? Semua sudah dibiayai, tetapi tidak ada yang bertobat. Pindah saja pelayanannya ke tempat lain. Daripada susah-susah lama-lama di situ. Namun demikian, kita harus tetap melihat visi kita ke depan. Makanya di sinilah perlu diadakan persekutuan doa. Kita perlu menjalin jaringan doa yang kuat dengan gereja-gereja/lembaga-lembaga lain. Kita sebagai hamba Tuhan harus meminta kepada jemaat mendoakan saya pada jam-jam tertentu. Mungkin 10 menit, tapi terus-menerus, supaya kita diberikan kemampuan untuk bertahan.

        Kontak-Kontak

      · Perintis jemaat sedang terlibat dalam kehidupan mereka yang dikontak.

      · Perintis-perintis sedang mendoakan kontaknya, menceritakan kesaksian secara umum dan memberitakan Injil kepada kontak-kontak yang terbuka.

        Petobat-Petobat Baru

      · Sudah ada satu atau lebih kontaknya yang percaya kepada Yesus.

      · Perintis mengutamakan pemuridan dengan petobat-petobat baru orang per orang sambil terus menginjili kontak lain yang terbuka.

Kita jangan salah menetapkan target. Jangan membuat target yang terlalu spektakuler. Kita harus melakukan survei: daerah ini fanatik, terbuka, dsb. Kita melakukan ini tahap demi tahap: 6 bulan, 1 tahun, 2 tahun. Lalu kita evaluasi, apakah dalam 5 tahun yang kita targetkan ini sudah mendekati kepada gol atau sama sekali belum kelihatan? Kalau belum kita evaluasi, kita tidak mengetahui masalahnya di mana. Jangan kita berdiam diri di rumah saja; kapan orang dapat bertobat kalau kita tidak rajin mengunjungi mereka.

        Jaringan Petobat-Petobat Baru

      · Perintis jemaat terus mengutamakan pemuridan pribadi dengan petobat baru.

      · Tekanan khusus pada melengkapi petobat baru untuk bersaksi dan menyatakan kasih Yesus kepada keluarga dan lingkungannya.

Jemaat Rumah Tangga/Kelompok Sel

Visi Dan Tujuan Didirikannya Kumpulan

1) Visi

Kita tidak hanya menginjili orang fokus untuk menjadi petobat baru, tetapi untuk merintis jemaat baru di antara orang fokus yang belum percaya.

2) Tujuan didirikannya kumpulan:

    · Tempat pembinaan rohani bagi mereka yang baru percaya.

    · Tempat para anggotanya untuk "sharing" pengalaman setelah menjadi orang percaya.

    · Untuk menguatkan mereka yang telah percaya secara psikologis-sosiologis.

    · Untuk mengevaluasi kesungguhan dan kesetiaan mereka yang baru percaya.

    · Tempat pemberitaan Injil bagi mereka yang masih simpatisan tapi belum berani mengambil keputusan untuk menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamatnya.

    Menjadi persiapan jemaat baru yang akan diadopsi oleh Gereja lain.

      · Para petobat baru mulai bertemu seminggu sekali dalam kelompok sel dengan tujuan berdoa bersama, bersekutu, belajar Firman Allah dan saling melayani.

      · Perintis juga mulai mengkaderkan anggota kelompok sel untuk menjadi pemimpin KS.

3) Pembentukan Kelompok Sel (KS)

    a) Siapakah yang bisa disebut sebagai anggota KS?

    · Mereka yang sudah masuk kategori -4 Skala Engel

    · Mereka yang sudah percaya tapi belum dibaptis

    · Mereka yang sudah percaya dan dibaptis

    · Jumlahnya: minimum 2 (dua) orang dan maksimum 8 (delapan) orang

    b) Bagaimana cara pembinaannya?

    i) Di mana akan dibina?

      (1) Di rumah salah satu staf

      (2) Di rumah salah seorang anggota Kel. Sel

    ii) Bahasa apa dipakai untuk pembinaan KS?

      (1) Campuran bahasa daerah - Indonesia (sebanyak mungkin menggunakan bahasa daerah

    iii) Bahan apa dipakai pembinaan KS (Pilih salah satu)

      (1) Bahan Bahasa Indonesia

      (a) Berjalan dalam terang

      (b) Kembali ke asal

      (2) Bahan Daerah misalnya Bahasa Sunda

      (a) Ngamimitian dina caang

      (b) Mulang ka asal

      (3) Gambar Hati Manusia (bahasa Indonesia dan bahasa daerah)

    iv) Berapa kali pembinaan KS dilakukan?

      (1) 1 X seminggu (tiga minggu pertama)

      (2) Minggu terakhir untuk Pertemuan

    v) Siapa penanggung jawab KS

      (1) Anggota masing-masing Tim dan dipimpin Ketua Tim

    c) Siapa saja yang boleh datang ke Pertemuan Raya?

    i) Mereka yang sudah masuk -4 SE dan minimum 3 X pernah ikut KS

    ii) Mereka yang telah percaya tapi belum dibaptis

    iii) Mereka yang sudah dibaptis

        Pertemuan Raya

      · Kalau KS sudah banyak, kumpulan dapat dimulai sebanyak sebulan sekali.

      · Orang percaya bisa saling kenal.

      · Kontak-kontak mereka yang terbuka bisa hadir.

      · Isi pertemuan menyangkut doa, pelajaran, kesaksian, pujian dan ramah-tamah.

Proses Terbentuknya Pertemuan Raya

2) Gabungan dari beberapa KS menjadi Pertemuan Raya

    a) Siapa saja yang boleh ikut Pertemuan Raya?

    i) Mereka yang telah percaya dan telah dibaptis

    ii) Mereka yang telah percaya tetapi belum dibaptis

    iii) Mereka yang masih simpatisan dan sudah dibina dalam KS

    b) Bagaimana kalau anggota Pertemuan Raya ingin pergi ke Gereja

    i) Sedapat mungkin diberi pengajaran bahwa Pertemuan itu tidak berbeda dengan Gereja

    ii) Boleh pergi tetapi harus didampingi oleh Perintis Jemaat

    c) Bagaimana kalau anggota membawa teman mereka ke Pertemuan Raya tanpa pemberitahuan terlebih dahulu meskipun menurut "ukuran" kita belum waktunya?

    i) Boleh saja, tapi sebaiknya didampingi oleh Pembina

    ii) Acara diupayakan agar bersifat umum

    iii) Sesudah acara selesai sebaiknya diajak berbicara pribadi ke pribadi

    iv) Sebaiknya untuk pertemuan berikutnya dibina dulu dalam suatu KS

    d) Siapa penanggung jawab Pertemuan Raya? (Hukum & Penyelenggaranya)

    i) Hukum (Gereja Pengadopsi)

    ii) Penyelenggara Pertemuan Raya

      (1) Panitia Khusus (Wakil Tim ditambah Anggota Pertemuan Raya)

      (2) Ketua Tim Penyelenggara Pertemuan Raya memberikan laporan secara teratur kepada Gereja Pengadopsi (minimum tiga bulan sekali)

    e) Bagaimana bentuk pertemuan? (Lihat: Pedoman Liturgi Pertemuan Raya)

    i) Bentuk penyelenggaraan ibadah Pertemuan Raya tidak beda dengan Gereja (konteks orang fokus)

      (1) Ada pujian (dengan musik: daerah & nasional)

      (2) Ada doa (pembukaan, Syafaat )

      (3) Ada Firman Tuhan

      (4) Ada kesaksian

      (5) Ada persembahan (Uang atau Barang)

      (6) Bagaimana format duduknya?

      (a) Pakai kursi (lihat situasi)

      (b) Lesehan/duduk di bawah (cara ini lebih dekat dengan budaya setempat)

      (c) Bentuknya (Melingkar atau Bentuk "U")

      (d) Pengkotbah duduk atau berdiri (duduk)

    ii) Di mana Pertemuan Raya dilaksanakan

      (1) Di salah satu tempat yang disewa/umum

      (2) Di rumah salah satu staf

    iii) Berapa lama acara Pertemuan Raya

      (1) Dua jam pertemuan

      (a) Satu jam pertama ibadah resmi

      (b) Satu jam sisa silahturahmi & makanan kecil

    iv) Adakah bahan tertentu yang digunakan di Pertemuan?

      (1) Mulang Ka Asal

      (2) Ngamimitian Dina Caang

Jemaat Yang Melipatgandakan

Lampiran 1 - Liturgi Kumpulan

(Lama waktu: 2 Jam)

1) Nyanyian Doa Penyembahan sekaligus nyanyian Pembukaan

2) Votum (Doa Pembukaan)

    a) Jemaat diundang untuk berdiri oleh Liturgis

    b) Acara Kebaktian ditahbiskan oleh Liturgis dengan mengucapkan:: " Kabaktian ieu diawitan dilebet pajenengan Rama, Allah anu langgeng anu nyiptakeun langit jeung bumi sareng eusina, dilebet Putra-Na Tuhan Yesus Keristus, Firman anu hirup, jeung dilebet Roh Suci, Penghibur anu sajati, Amin.

    c) Jemaat dipersilakan untuk duduk kembali

3) Nyanyian/Pujian

    a) Pakai buku nyanyian

    b) Bebas memilih sesuai dengan kebutuhan dan kontek Firman Tuhan

4) Doa Syafaat

    a) Dipimpin oleh salah seorang pemimpin jemaat

    b) Pokok-pokok Doa sudah disiapkan sebelumnya

5) Kesaksian

    a) Maksimal 4 orang @ 5 menit

    b) Menyaksikan kehidupan yang nyata setelah menjadi orang percaya (Tantangan & berkatnya)

6) Pemberitaan Firman Tuhan

    a) Sebaiknya disampaikan khotbah per Topik

    b) Disampaikan dalam bahasa daerah

    c) Tidak lebih dari 30 menit

    d) Pembawa Firman Tuhan:

    i) Salah seorang pemimpin jemaat yang telah ditunjuk

    ii) Mengundang tamu dari luar (hamba Tuhan Suku Fokus atau sesepuh orang fokus yang telah lahir baru)

7) Memberi Persembahan (setelah selesai, diantar ke depan untuk kemudian didoakan)

    a) Bisa dalam bentuk uang

    b) Bisa dalam bentuk barang

    c) Persembahan ini diumumkan dan dipakai untuk Pelayanan Diakonia

8) Pengakuan Iman Rasuli (Nicea)

    a) Dipimpin oleh salah seseorang staf dan diikuti jemaat (sebelum hafal)

    b) Isi Pengakuan Iman Nicea:

    Kaula percaya ka Allah, Bapa anu Mahakawasa, khalik langit jeung bumi. Jeung ka Yesus Keristus, anak-Na anu nunggal, Gusti Urang. Anu dikandung tina Roh suci, dibabarkeunnana ku lanjang nyaeta Mariam. Anu disangsara keur mangsa pamarentahan Pontius Pilatus, dipaku dina kai palang, seug maot, dikurebkeun, turun ka naraka. Dina poe anu katilu gugah deui tina maraot, nunggah ka sawarga linggih di tangeneun Allah, Bapa anu Mahakawasa. Jeung baris datang deui ti dinya pikeun ngahakiman jalma anu harirup jeung anu maraot. Kaula percaya ka Roh Suci, Gereja anu suci sarta salumbrah, kana katunggalanana anu saruci, panghampura dosa, dihudangkeunana badan, sarta hirup anu langgeng. Amin.

    c) Doa Penutup & Berkat (Oleh Pendeta atau Perintis Jemaat)

    d) Pengumuman/Pulang

AttachmentSize
program_pelayanan_1a.doc305 KB
program_pelayanan_1a.ppt157 KB

Komentar