Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs C3I
Loading

Tips: Model Konseling Gereja Lokal

Edisi C3I: e-Konsel 032 - Gereja dan Pelayanan Konseling

Dalam tahun-tahun terakhir ini tuntutan yang semakin bertambah besar bagi pelayanan konseling telah mendorong studi yang serius bagi para profesional sebagai konselor. Konsep para konselor yang dididik secara tidak profesional telah menjadi populer. Bagi sejumlah orang gagasan "konseling" memiliki pesona dan daya tarik tertentu tetapi yang menyerang prospek sekolah formal. Terutama dalam gereja, kelompok kerja dan konseling teman sebaya telah menyebar dalam gaya epidemis, mengambil bentuk pertemuan pernikahan, latihan kepekaan antar pribadi, analisa pelaksanaan, dan yang semacam itu. Sangat disesalkan, peranan konseling banyak menarik orang-orang yang tidak kokoh yang terpikat oleh kesempatan untuk keintiman secara instan; beberapa orang tertarik oleh posisi otoritas yang kelihatan; yang lainnya melihat titel "Konselor" sebagai pemenuhan secara pribadi. Banyak orang secara tidak sadar sedang berharap untuk menyelesaikan masalah-masalahnya sendiri dalam kedudukan sebagai konselee.

Dengan semangat yang dikendalikan oleh kewaspadaan terhadap masalah- masalah yang berkaitan, saya meramalkan perkembangan konseling yang penuh arti dalam gereja lokal yang dijalankan oleh para anggota gereja. Apabila itu dioperasikan secara alkitabiah, maka anggota tubuh Kristus dapat memperlengkapi para individu dengan semua sumber yang dapat diperlukan untuk menyesuaikan signifikansi dan sekuriti dalam Kristus. Namun kita tidak seharusnya berpikir bahwa kesempatan untuk pelayanan (yang memenuhi keperluan makna) dan persekutuan (yang memenuhi keperluan rasa aman) secara otomatis akan disambut gembira dengan seksama oleh setiap orang percaya dan dengan jelas dipahami sebagai sesuatu yang relevan dengan kebutuhan-kebutuhan dasar mereka. Pola-pola yang tidak disadari dari tingkah laku yang berdosa dan pendekatan yang keliru terhadap kehidupan yang secara diam-diam berkepanjangan akan terus berfungsi meskipun ada komitmen yang tulus yang dilakukan secara sadar. Hati ini menipu. Keyakinan- keyakinan yang keliru sering bersikeras tetap tinggal sampai disingkapkan di dalam terang kesadaran yang jelas. Konseling individu sering dibutuhkan untuk menangani bentuk-bentuk masalah ini. Paulus mengingatkan orang-orang Kristen di Tesalonika bahwa ia telah bekerja dengan setiap orang secara individu dalam usahanya untuk membimbing mereka kepada kedewasaan rohani (1Tesalonika 2:11). Gereja lokal harus menerima tanggung jawab bagi pribadi secara individu untuk memperhatikan setiap anggota. Dengan nyata tidak ada staf pelayanan yang dengan memadai dapat menangani kebutuhan- kebutuhan yang sangat besar untuk memperhatikan individu dalam anggota tubuh Kristus. Hal ini juga bahkan tidak diusahakan. Pekerjaan itu milik anggota tubuh Kristus.

Ada tiga level konseling -- Feelings/Perasaan, Actions/Tingkah Laku, Thoughts/Pemikiran -- yang dapat dipadukan dengan luwes ke dalam struktur gereja lokal.

Masalah Perasaan Perasaan Alkitabiah | ^ v | Masalah Tingkah Laku Tingkah Laku Alkitabiah | ^ | | | Memastikan Komitmen | ^ v | Masalah Pemikiran Pemikiran Alkitabiah | ^ | | ------------>Mengajar-------------

Dalam model atas yang sederhana tetapi saya yakin komprehensif, tiga kemungkinan jenis konseling dapat dikenali [Perasaan => Dorongan; Tingkah Laku => Nasihat; Pemikiran => Penerangan].

Konseling melalui:
Level 1 Masalah Perasaan ------ DORONGAN -----> Perasaan Alkitabiah

Level 2 Masalah Tingkah Laku -- NASIHAT --> Tingkah Laku Alkitabiah

Level 3 Masalah Pemikiran ----- PENERANGAN --> Pemikiran Alkitabiah

Mengacu pada Diagram

Proposal saya adalah sebagai berikut: semua anggota tubuh Kristus dapat dan harus terlibat dalam konseling Level 1. Beberapa anggota tubuh Kristus (misalnya: tua-tua, gembala sidang, diaken, guru Sekolah Minggu, orang-orang lainnya yang dewasa rohani dan bertanggung jawab) dapat dilatih dalam konseling Level 2. Beberapa individu yang dipilih dapat diperlengkapi untuk menangani masalah- masalah yang lebih dalam, lebih sulit, kompleks dalam konseling Level 3. Jika dikembangkan sebagaimana mestinya, maka mungkin itu pengharapan saya yang optimis tetapi realistis bahwa setiap kebutuhan konseling (kecuali orang-orang yang terlibat masalah organik/biokimia) akan dipenuhi dalam kelompok gereja.

Sumber
Halaman: 
211 - 214
Judul Artikel: 
Konseling yang Efektif dan Alkitabiah
Penerbit: 
Kerjasama Yayasan ANDI dengan Yayasan Kalam Hidup

Komentar